Oleh: Refa | 14 Desember 2011

Kenangan di Penghujung 2005


Mumpung lagi libur, bukan libur sih sebenarnya, tapi tepatnya hari ini masuk kerja shift 2, dari sore ampe malam. So, ada waktu santai pagi ampe siang di rumah. Yang namanya santai sih tentu saja bukan santai beneran, cause ada aja kerjaan rumah yg musti dikerjakan, Mulai dari nyupir (nyuci piring), nyuba (nyuci baju), melantai (melap lantai) sambil momong si kecil (Hani, 3 thn) ama nunggu waktunya jemput si Kaka (Fati, 10 thn) pulang sekolah tentunya.
Critanya nih pagi ini sehabis ngantar kaka sekolah, mo nyuci, masak, sambil mo ngerapiin file di kompi yang sudah mulai penuh sesak. Maklum kompi jadul, hardisk 80 Gb rasanya sudah nggak muat lagi. Ada yg kudu di buang, atau disalin ke CD. Satu persatu, folder demi folder, aku periksa, mana file-file lama yang udah nggak kepakai, mana yang masih perlu untuk disimpan.
Akhirnya aku nemu ini nih, arsip email dari sobat lama. Sekarang nggak pernah kontak lagi. Suer ketemu langsung ama orangnya aku belum pernah. Tapi kami sangat akrab sekali. Pertemanan kami hanya vial webmail/ email-list (milist). Dari sering kirim email, cerita, sampai curhat masalah-masalah pribadi kami, pokoknya boleh dibilang kami sahabat dekat lah. Aku mulai kenal ma dia sekitar tahun 2003. O ya dulu tahun 2003 an belum ada yang namanya situs jejaring sosial seperti Facebook, Twiter, Friendster, dll. Jadinya email itu saja sarana kontak kami.
Setelah dipikir-pikir kayaknya nih email mending dibuang ajah, tapi sebelum dibuang mending di posting aja di sini. Kalo pas baca email ini, aku jadi kangen ma dia.
Nama sobat aku itu Temo, Dia paling sering curhat via email. Dia tinggal jauh dari kampung halamannya. Juga jauh dari istrinya. Kadang kami sharing apa aja. Entah pengalaman hidup, harga2 yg melangit, berita hiburan, politik, dll.
Dan inilah salah satu email sahabat tsb yg nampaknya asik juga kalau kuposting di blog ini. Sebagian sudah disensor, dengan alasan tertentu karena menyangkut rahasia/privacy  dia, aku, maupun seseorang.

From:revi@*****.net
To  :m455to@telkom.net

“pren, tambah hari kok kayaknya hidup makin susah aja ya?! Nyari kerja susah,

Pas dapat kerjaan, eee upahnya gak nyukup ama kebutuhan.soalnya apa2 sekarang

Pada mahal. Angkot mahal, rumah sakit mahal, susu mahal, semuanya mahal. Orang

Kecil kaya gue paling cuma bisa terus kerja keras buat ngisi perut. Makanya

Lewat tengah malam kaya gini gue masih belum tidur juga. Mau tidur tapi

Kerjaan belum beres. Suntuk gue! Kalo udah gini gue biasanya inget ama loe!

Bukannya gue kangen, muka loe kayak bantal!

Duh.. Gue kangen banget nih ama anak bini gue, sekarang mereka gue tinggal di

Kampung. Padahal anak gue baru aja seminggu lahir. Gile banget nih kerjaan,

Bikin gue terasing dari keluarga.kasian banget bini gue. Dulu selama hamil

Sering gue tinggal di rumah. Sekarang pas udah ngelahirin malah gue tinggal di

Kampung dirumah ortu.

Pren, gue bener2 pengen berubah nih. Gue gak pengin begadang terus kayak gini.

Bini gue sampe pernah ngeluh gara2 gue kayak gini. Tapi trus gue bilang:”apa

Yg abang kerjakan ini bukan kerjaan biasa, tapi kerjaan ngebangun sejarah.

Sejarah perubahan.bini gue sebenarnya ngerti banget ama kerjaan gue. Cuma dia

Pengin hidup gue lebih teratur.

Pren, temen2 gue disini pada bingung kok bisa gue hidup kayak gini, jauh dr

Keluarga.

Tapi pren, org2 lebih bingung lagi kenapa bbm naik? Mereka juga bingung kenapa

Sekolah mahal? Trus katanya mau dikasih subsidi langsung 100 ribu tiap bulan.

Tapi gak semua rakyat miskin kebagian subsidi. Buktinya gue gak dapat kartu

Subsidi. Mereka yg dibilang miskin and dapet 100 ribu per bulan itu yg

Penghasilannya gak lebih dari 120 ribu per bulan. Jadi yg pendapatannya 150

Ribu gak dapet subsidi.

Pren, otak loe masih sehat kan dibandingin gue? Gue mau nanya: emang duit 150

Ribu cukup buat apa selama sebulan? Emang kita butuh makan doang? Emang kita

Nggak butuh ngontrak tempat tinggal? Emang kita gak butuh sekolah? Emang kita

Gak butuh obat kalo sakit? Emangnya listrik gratis? Emang bayi kita gak butuh

Susu?

Kata gue sih, sebelum mereka naikin harga bbm, coba deh mereka ambil duit 150

Ribu aja dari deposito mereka, trus coba keluar dari rumahnya yang mentereng

Dan coba hidup sebulan bareng ama rakyat. Bisa nggak mereka hanya berbekal 150

Ribu. Gue yakin mereka bakal ngerasain kurang gizi, busung lapar, muntaber,

Flu burung, lumpuh layu, chikungunya, kedinginan karena tidur di kardus.

Makanya gak heran orang lebih milih gak usah dibagi duit 100 rb, asal bbm

Jangan dinaikin. Soalnya kalo bbm naik semua kebutuhan hidup jadi mahal. Dan

Naiknya semua kebutuhan hidup gak sebanding dgn duit 100 rb/bln.

Pren, org2 juga pada bingung kenapa mereka dulu milih pemimpin kalo akhirnya

Kayak gini.rakyat tambah sengsara. Mereka bingung kenapa dulu milih wakil

Rakyat, tapi setelah dipilih malah cuma ngurusi diri sendiri. Kenapa mereka

Ngaku wakil rakyat.

Sekarang gue bingung katanya demokrasi itu dari rakyat oleh rakyat dan untuk

Rakyat. Sekarang mana yg untuk rakyat? Rakyat cuma dapaet sengsaranya doang.

Katanya jargon demokrasi “suara rakyat suara tuhan” tapi kok rakyat udah

Teriak2 nolak bbm dinaikan, kok dicuekin, gak didengerin?

Pren tahu gak? Kemarin bini gue nangis beberapa kali. Gue bingung kenapa bini

Gue nangis? Gue kira bini gue sedih karena gue tinggal keluar kota demi urusan

Dakwah. Ternyata bini gue nagis karena air susunya susah keluar. Jadi anak gue

Susah dapat asi. Bini gue takut nanti gak bisa beliin susu buat anak gue. Ya

Allah gue jadi sedih!!!

Tahu gak pren, sehari sebelum bini gue beranak. Badan bini gue mendadak panas.

Dikira cuma panas biasa, tapi besoknya panasnya malah tambah tinggi. Bini gue

Sampe menggigil saking panasnya. Gue jadi takut, khawatir banget.jangan2 bini

Gue kena flu burung. Akhirnya gue manggil bidan,tapi bidan juga gak sanggup

Trus nyaranin spy dibawa ke rumah sakit bersalin saja.

Baru masuk rs bersalin, gue diminta nandatanganin surat kesanggupan bayar

Biaya ngelahirin anak gue. Gue lihat angkanya: 2,1 juta. Gilaaaa!!!!!!Mahal

Banget.tapi ya udah gue terima aja. Padahaldana yg gue punya cuma cukup buat

Ngelahirin di bidan aja.

Udah gitu perawatnya nyodorin lembar yg satu lagi. Dia nanya apa gue sanggup

Bayar biaya operasi kalo nanti ternyata bini gue dioperasi. Gue lihat lagi

Angkanya: busyet 5,5 juta. Tapi gue pura2 nggak kaget and tenag sambil tanda

Tangan tuh surat. Padahal gue bingung nanti gue bayar pake apaan?

Dokter datang, langsung nyaranin agar bini gue dioperasi saja. Dia bilang bini

Gue infeksi. Nanti bayinya bisa kena infeksi juga. Gue ngerasa dokter ini lagi

Nakut2in gue, soalnya bini gue gak batuk, gak pilek, air ketuban juga belum

Pecah, lantas infelsi dari mana? Pren loe tahu nggak kira2 infeksi dari mana?

Dokter itu aja jadi bingung infeksi darimana. Aneh kan denger2 sih dokter2

Sekarang suka gitu nyuruh opersai caesar padahl sebenarnya bisa normal.kenapa

Gitu ya pren? Kalo emang bener, jahat banget tuh dokter.

Gue gak mau panik, gue bilang sama dokternya:”dok, tolong bini gue dikasih

Rangsangan dulu, nanti kalo sampai lewat 12 jam belum lahir juga, silakan

Dibedah. Gak tahu kenapa waktu itu gue yakin banget, anak gue bakal kuat

Ngadepin masalah ini.

Trus gue bisikin bini gue:”keluarga kita keluarga yg kuat, gak boleh ada

Seorangpun yg boleh nakut2in keluarga kita”.bini gue ngangguk setuju, padahal

Gue juga khawatir kalo terjadi apa2 sama bini gue.

Trus gue disuruh ke lab ngecek urine ama darah bini gue. Pas gue lagi nunggu

Hasil lab, gue bilang ke allah:

” ya allah hambamu ini meminta segera lahirkanlah anak kami dgn kemudahan.

Semoga ia menjadi pemandu umat ini di jalanmu yg lurus. Dan semoga anak kami

Rajin mandi gak seperti bapaknya, amin. Aku telah menunaikan kewajibanku untuk

Hanya memohon kepadamu, kini giliranmu unutk mengabulkannya”

Trus supaya dikabulin, gue sebutin kebaikan2 bini gue, soalnya kalo gue sih

Kayaknya gak ada baiknya. Alhamdulillah gak lama setelah itu anak gue lahir

Sesuai permohonan, tanpa operasi, tanpa perangsang.

“ya allah ,engkau memang keren!”

Bini gue trus dibawa ke ruang kelas ekonomi, “barak sejuta umat”. Tahu nggak

Ternyata ibu2 yg satu barak ama bini gue semuanya lahir dengan operasi. Trus

Malemnya ada ibu hamil yg datang ke rumah bersalin itu. Apa yg terjadi? Ibu

Itu juga dioperasi. Gue sampe heran, kok operasi semua. Gue sih seneng anak

Mereka lahir, tapi gue juga mikir, apa mereka bener2 sanggup bayar. Jangan2

Mereka terpaksa hutang ama rentenir, atau terpaksa jual halaman rumah. Trus

Gimana kalo mereka tetap gak bisa bayar? Anak mereka mungkin bakal disandera

Sampe ortunya bisa nebus.

Pren, hidup bener2 tambah keras. Kita kudu nyiapin keluarga spy kuat ngadepin

Kerasnya dunia. Sejak belum diberi nama, umurnya baru beberapa hari, anak gue

Udah gue ajarin ttg kehidupan ama gimana cara ngejalanin kehidupan.pas gue

Giliran jaga malem, gue ajarin dia doa sebelum tidur, habis itu gue bilang ama

Anak gue:”jadi…adek bisa hidup krn allah, mommy hidup krn allah, daddy hidup

Juga krn allah, semua hidup krn allah. Makanya adek harus nurut sama allah.

Kalo kita hidupnya gak pake aturan allah, kita semua bakalan susah, trus nanti

Masuk neraka. Adek nanti juga mati krn allah, jadi adek jangan takut sama

Siapapun kecuali allah ya? Adek nanti pasti mati, mommy juga mati, daddy juga

Mati, semua juga mati. Jadi adek nggak boleh takut mati. He.. He serem ya pren?

Nggak ah, masih lebih serem kata2nya dai kondang yg nyuruh rakyat sabar krn

Bbm naik. Gue bingung kenapa dia gak nyuruh pemerintah batalin naikin bbm.

Kenapa malah kesannya dia ngebela  pemerintah naikin bbm. Kata2nya yg itu

Bikin gue eneg! Sayang banget padahal, dia favorite gue.

Pren kayaknya punggung gue dah pegel2 nih pengin direbahin. Waduh gue bener2

Kangen sama nak bini gue. Gue sebenernya gak tega ninggalin mereka dikampung.

Orang2 mungkin nganggap gue tegaan, and kurang tanggungjawab.tapi gue udah

Bilang ama bini gue:”kita musti terlatih ama kondisi kayak gimana aja. Bukan

Gue gak sayang keluarga, justru ini krn gue sayang keluarga. Ini latihan, anak

Gue hrs tegar, gak boleh manja, krn nanti anak gue juga hrs jadi penggerak

Perubahan, bukan jadi org yg nyerah sama keadaan. Gue percaya anak gue nanti

Bakal bangga punya bapak kayak gue. Do’ain ya pren!

Pren. Kata org2 pinter, masalah naiknya bbm, masalah mahalnya biaya rumah

Sakit, mahalnya sekolah, masalah teroris juga masalah2 yg lain itu gara2

Kapitalisme. Kapitalisme bikin rakyat jadi susah. Kapitalisme bikin ibu2

Sedih, bikin org2 dimana2 pada ketakutan. Kapitalisme juga bikin anak2 gadis

Diperkosa, bikin janin2 digugurin.

Tapi gue heran kalo emang kapitalisme jahat kok gak kita lawan saja ya? Gak

Berani? Kalo gitu kita keroyok saja, ajak orang seluruh dunia buat ngelawan

Kapitalisme, pasti keok dia.

Udah dulu ya pren ngantuk berat nih. Zzzzzz zzzzz zzzz

Nah itulah email dari sobatku si Temo, yang sekarang nggak tau lagi dimana posisinya. Mudah-mudahan di antara pembaca ada yang tahu keberadaan sobatku itu. Atau siapa tahu elo sendiri Mon yang baca tulisan ini,


Kategori

%d blogger menyukai ini: